Pendidikan

Komisi V DPRD Jabar Dorong Percepatan Pembangunan SMAN di Kec. Ciater Kab. Subang

110views

bdgtoday.com /BANDUNG – Komisi V DPRD Jawa Barat memberikan beberapa rekomendasi terkait pembangunan SMAN Ciater yang diminta Panitia Perintis SMA Negeri Ciater. Rekomendasi tersebut disampaikan dalam audiensi dengan Panitia Perintis SMA Negeri Ciater.

Wakil Ketua Komisi V DPRD Jawa Barat Abdul Hadi Wijaya menuturkan, rekomendasi Komisi V DPRD Jawa Barat atas pembangunan SMAN Ciater diantaranya;
“Pertama untuk jangka pendek yakni perbaikan sistem zonasi dengan memperhatikan kondisi lokal, kearifan lokal, dan memperhitungkan _blank_ zonasi.

“Kalau yang _blank_ zonasi ini lebih dari satu kecamatan. Maka jatah dari zonasinya dialokasikan bukan dihitung dari satu titik, tapi dari beberapa titik kecamatan yang ada. Misalkan ada 200 calon siswa dibagi ke beberapa kecamatan, dan ini harus disepakati oleh para stakeholder disana. Perubahan sistem zonasi ini untuk menyelesaikan sebagian kecil permasalahan yang ada,” tutur Abdul Hadi Wijaya, Bandung, Senin (11/9/2023).

Kedua, Komisi V DPRD Jawa Barat mendorong Pemerintah Provinsi Jabar mengupayakan pembanguna SMAN Ciater, Kecamatan Ciater, Kabupaten Subang. Mengingat pembangunan SMAN Ciater menjadi aspirasi masyarakat Kecamatan Ciater yang sudah lama disampaikan, dan sangat ditunggu.

Ketiga, rekomendasi jangka panjang dengan menambah anggaran untuk sektor pendidikan khususnya untuk anggaran pembangunan unit sekolah baru (USB), termasuk percepatan pembangunannya.

“Penambahan anggaran pendidikan tidaklah mudah, kita harus sama-sama duduk. Seluruh pihak terkait harus duduk bersama membahas hal ini. Bicara anggaran pendidikan tak hanya soal anggaran membangun sekolah, tapi masih banyak hal lainnya, tapi ini adalah demi masa depan anak-anak,” kata Abdul Hadi Wijaya.

Keempat, Komisi V DPRD Jawa Barat meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jabar mengkaji kembali alokasi anggaran termasuk target serta daftar wilayah yang masuk prioritas pembangunan unit sekolah baru.

“Kami meminta Pemprov Jabar melakukan proses hitung ulang alokasi anggaran, jumlah unit sekolah baru yang akan dibangun, target pembangunan karena membangun unit sekolah baru membutuhkan anggaran yang luar biasa banyak,” ucapnya.

Sedangkan anggaran pendidikan tidak hanya untuk membangun unit sekolah baru, tetapi ada gaji guru, beasiswa pendidikan, Bantuan Pendidikan Menengah Universal (BPMU) dan lain sebagainya.

“Dihitung ulang berapa anggarannya, target penyelesaian dalam berapa tahun, jumlah unit sekolah baru yang ditargetkan dibangun dalam setahun berapa,” tegas Abdul Hadi Wijaya.

Di tempat yang sama, Anggota DPRD Jawa Barat daerah pemilihan (Dapil) 11 Kabupaten Subang, Sumedanga dan Kabupaten Majalengka Raden Tedi menegaskan, DPRD Jawa Barat termasuk Komisi V siap mengawal permintaan pembangunan SMAN Ciater, Kecamatan Ciater, Kabupaten Subang sampai terealisasi. Mengingat pembangunan SMAN Ciater menjadi aspirasi masyarakat Kecamatan Ciater, Kabupaten Subang yang sudah lama dan terus disampaikan selama reses.

“Kami sudah mendengarkan aspirasi dari Panitia Perintis SMA Negeri Ciater. Memang betul apa yang disampaikan Panitia Perintis SMA Negeri Ciater, permintaan pembangunan SMAN Ciater ini ditunggu masyarakat,” tegas Raden Tedi.

“Semoga ada solusi, dan kami (DPRD Jawa Barat) siap mengawal proses ini,” sambung dia.

” Hadir pada rapat pembahasan pembangunan SMAN Ciater tersebut Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jabar Wahyu Mijaya beserta jajarannya.