Pemerintahan

Anggota DPRD Jabar Sri Rahayu Agustina Sosialisasikan 4 Pilar Kebangsaan Kepada Siswa Yayasan Al Jariyah Kab. Karawang.

113views

Bdgtoday.com/ KARAWANG -Anggota DPRD Provinsi Jawa Barat Sri Rahayu Agustina, SH  sosialisasikan Empat pilar kebangsaan kepada Siswa Siswi di Yayasan Al Jariyah di Kecamatan Purwasari Kabupaten Karawang , Rabu, 8/6-2022

Hal tersebut bertujuan untuk memberikan pembelajaran lebih perihal Pancasila, UUD 1945, Bhineka Tunggal Ika dan NKRI. Ia memaparkan bahwa saat ini kesadaran pelajar tentang kebangsaan telah menurun. “Hal ini kami lakukan guna meningkatkan kesadaran pelajar yang harus diberikan pemahaman sejak sekarang tentang berkehidupan berbangsa dan bernegara bersama masyarakat, khususnya di Kabupaten Karawang.

Gotong-royong, toleransi, kerukunan dan hidup berdampingan merupakan nilai-nilai yang sejalan dengan empat pilar kebangsaan,” ujarnya.

Selain memberikan penjelasan, Sri Rahayu Agustina mengadakan tanya jawab kepada siswa tentang Pancasila. Saat dilakukan tanya jawab tersebut, masih ada beberapa siswa yang belum hafal Pancasila. Ucapnya

Selain itu, siswa pun belum mengetahui Pancasila sebagai ideologi negara. “Pelajar harus paham betul Pancasila sebagai ideologi negara, seperti yang kita tahu Pancasila sendiri berasal dari dua kata Sansekerta, yakni panca yang berarti lima dan sila yang berarti prinsip. Kelima prinsip tersebut juga tercantum dalam paragraf ke-4 pembukaan Undang–undang Dasar 1945,” sambungnya.

Sebelumnya, Mukhsin (13), siswa di salah satu Madrasah Tsanawiyah di Kecamatan Purwasari mengaku dirinya sering terbalik dalam mengucapkan sila-sila dalam Pancasila. “Perasaan hafal tapi kadang sering kebalik,” terangnya, saat dia salah mengucapkan bunyi sila yang ke-4 dalam Pancasila.

Dirinya menuturkan, tidak mengetahui bahwa Pancasila merupakan dasar negara Indonesia serta tidak hafal lagu Garuda Pancasila. “Di sekolah sih ada pelajaran kewarganegaraan, cuma emang gak wajib hafal,” terangnya.

Sebagai ideologi bangsa, Pancasila harusnya tidak hanya dihafal oleh kelangan pelajar, tapi juga harus dipahami sebagai dasar langkah gerak generasi muda saat ini. Namun sayangnya, masih ada pelajar yang tidak hafal butir-butir Pancasila. pungkasnya